Pencarian

Tazkirah: Jangan pandang remeh persoalan dosa

Rasulullah SAW bersabda, "Apabila Allah mahukan kebaikan terhadap seseorang hambaNya, Dia terus mempercepatkan balasan kesalahannya di dunia ini lagi, dan sebaliknya apabila Allah mahukan keburukan terhadap seseorang hambaNya, Dia tidak membalas perbuatannya yang berdosa di dunia sehingga Dia membalaskannya nanti pada hari kiamat," Riwayat Tabrani.

Sebahagian dari tanda kesayangan Allah kepada hambaNya ialah Dia mempercepatkan balasanNya di dunia agar manusia itu insaf dan dapat memperbetulkan kesalahannya serta kembali ke jalan yang benar. Sebaliknya tanda bagi orang yang dibenci oleh Allah, akan dibiarkan mereka bergelumang dengan dosa dan maksiat. Mereka akan terus lalai dan lupa kerana asyik dengan urusan di dunia ini.

Adalah lebih baik jika kita menerima hukuman di atas kesalahan kita di dunia ini lagi, agar kita insaf dan berkesempatan bertaubat kerana balasan di akhirat adalah lebih dahsyat serta tidak ada ruang lagi untuk bertaubat. Kita juga perlu tahu tentang persoalan dosa, tidak kiralah sama ada ianya yang kecil mahupun yang besar. Dosa tetap dosa dan ia memang berkaitan secara langsung dengan hukuman yang bakali kita hadapi sekiranya kita tidak sempat untuk bertaubat terutamanya semasa masih hidup lagi.


Dosa besar


Kebanyakan orang memandang ringan tentang persoalan dosa kecil. Ini anggapan yang salah. Kalau dibiarkan, lama kelamaan akan berubah menjadi dosa besar pula.

1. Ini kerana dosa kecil itu dikerjakan terus-menerus atau dikekalkan sahaja mengerjakannya tanpa ada hentinya. Oleh itu ada yang menyatakan, "Bukan dosa kecil lagi jika kekal mengerjakannya dan bukan dosa besar lagi jika dimohonkan keampunannya."

"Seperti halnya titisan air yang berulang kali jatuh di atas batu, lama kelamaan tentulah berbekas juga. Tetapi tidak akan berbekas jika batu itu dituangi air berapa pun banyaknya dengan sekali tuang!"


2. Sebab adanya anggapan kecil pada dosa yang dilakukannya. Dosa itu jika oleh yang melakukannya dianggap besar, maka disisi Allah dianggap kecil, dan jika oleh yang mengerjakannya dipandang kecil, maka di sisi Allah dipandang besar. Sebabnya ialah kerana anggapan besar itu timbul dari hati yang sebenarnya tidak suka melakukannya atau ingin menjauhinya. Kalau akhirnya dosa itu dikerjakan juga, hal ini disebabkan kerana hebatnya godaan dan sebagainya. Ketidaksukaan melakukan inilah yang menyebabkan dosa yang dikerjakan sangat sedikit meninggalkan bekas dalam hatinya. Sebaliknya jika dosa itu dianggap kecil oleh yang melakukannya, tidak lain sebabnya ialah kerana hatinya amat condong melakukannya.


3. Kerana dosa kecil itu dilakukan dengan senang hati dan merasa nikmatnya. Sebabnya kerana dosa yang dikerjakan denga gembira dan nikmat, ia akan berbekas sangat mendalam dalam batin, bahkan juga akan menimbulkan kehitaman yang amat sangat dalam kalbu. Tidak ada rasa penyesalan dan selalu ingin mengulanginya kembali. Perasaan berbahagia di dalam dosa, adalah satu hal yang sangat buruk.


4. Dosa kecil itu dilakukan dengan perasaan aman dari balasan Allah. Sebetulnya perbuatan apa pun, besar atau kecil tidak mungkin terlepas dari pengawasan Allah. Allah amat teliti dalam mengawasi segala sesuatu. Hanya orang yang bodoh lagi sesat yang merasa dirinya aman dari pengawasan Allah. Kalaupun (nampaknya) aman dari balasan Allah, barangkali kerana Allah memang menangguhkan balasan itu sebagai kemurkaan-Nya, agar banyak lagi dosa yang dikerjakan. Perasaan aman dari pengawasan atau balasan Allah, menyebabkan seseorang itu berterusan berkecimpung dalam dosa dan noda dan makin berani melakukannya.


5. Kerana dosa kecil itu diberitahukan atau diperlihatkan kepada orang lain. Ada kalanya dosa itu dilakukan dengan tidak diketahui orang lain, tetapi kemudian diberitahukan kepada orang lain. Dan ada kalanya pula, waktu melakukannya memang di hadapan orang lain. Orang yang demikian telah melakukan dua macam pelanggaran. Sepatutnya dosa yang dikerjakan menjadi rahsia dirinya sendiri, sebab hanya dia sendiri yang mengetahuinya. Jadi pelanggarannya yang pertama, kerana ia melakukan kemaksiatan itu dan pelanggaran yang kedua kerana cara ia melakukan dosanya itu dapat menggerakkan keinginan buruk orang lain untuk menirunya. Cara begitu, satu kemaksiatan mengandungi dua macam pelanggaran sekali gus. Itulah sebabnya dosa kecil berkembang menjadi dosa yang lebih besar.


6. Kerana dosa kecil itu dilakukan oleh orang alim yang mempunyai banyak pengikut. Orang yang alim mempunya pengaruh besar kepada para pengikutnya. Kerana itu dosa yang dikerjakannya kemungkinan besar akan diikuti pula oleh para pengikutnya. Inilah yang menyebabkan dosa kecil tadi berubah menjadi dosa besar. Dalam sebuah hadis disebutkan; "Siapa menciptakan sunnah yang buruk, dia menanggung dosa atas perbuatannya itu dan juga dosa orang lain yang meniru melakukannya tanpa dikurangi dosa orang lain itu sedikitpun."

Sebaliknya, jika orang alim itu berbuat kebaikan, maka berlipat ganda pulalah kebaikan yang dibuat olehnya jika ramai orang mengikut dan melanjutkan amal baiknya itu.

Manusia bergantung kepada rahmat Allah, bahkan dengan rahmatNyalah manusia akan memperolehi kejayaan di dunia dan di akhirat. Bagi orang bukan Islam, mereka hanya memburu kejayaan dunia dan mereka hanya mnedapat rahmat umum atau zahir, sedangkan umat Islam diajak memperoleh rahmat dunia dan akhirat. Dengan rahmat Allah sahaja, kita akan beroleh kejayaan dunia dan akhirat.


Fikir-fikirkanlah.

Sumber: Mohd Huzairi Zainuddin, Perunding Motivasi

No comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails