Pencarian

Tazkirah: Wudhu’ - Bahagian 2


Berwudhu’ memang membasuh anggota-anggota badan, mulai dari muka sampai ke kaki. Akan tetapi perkara yang membatalkan wudhu’ bukanlah kotoran yang mengotori badan kita, melainkan 'fikiran kotor' yang menghinggapi hati kita.


Cuba cermati filosofi wudhu’ ini. Jika kita sudah berwudhu’, maka aktiviti makan dan minum tidaklah membatalkannya. Tidak perlu mengulangi berwudhu’. Jika anda. makan minum ketika masih mempunyai wudhu’, maka untuk melakukan solat, anda cukup berkumur saja.

Kalau begitu apakah yang membatalkan wudhu’? Wudhu’ dibatalkan oleh 'kotoran-kotoran' atau gangguan yang bersifat kejiwaan. Misalnya, menyentuh kemaluan dan menyentuh perempuan yang mengarah kepada syahwat. Atau, ketiduran dan pengsan yang menyebabkan hilangnya akal. Atau kentut, kencing dan buang air besar, yang memang ditetapkan oleh Allah sebagai pembatal wudhu’ dalam erti melatih kemampuan kita dalam mengendalikan diri.


Khusus tentang kentut, buang air kecil dan buang air besar, ada yang menganggap bahawa pembatalan wudhu’ itu bersifat jasmani. Bagi saya tidak demikian. Bukan 'gas' kentut, air kencing dan najis itu sebenarnya yang membatalkan. Melainkan ketidak mampuan kita mengendalikan ketiga hal itulah yang oleh Allah dijadikan pembatal wudhu’.


Nah, dengan menetapkan ketiga hal tersebut sebagai pembatal wudhu’, sebenarnya Allah menginginkan kita hidup bersih dan teratur. Selain itu, juga mampu mengendalikan diri untuk tidak berlaku sembarangan. Hidup bersih dan teratur akan membuat hidup kita sihat.


Dengan demikian, seorang muslim harus selalu menjaga kesihatan 'perutnya', berkait dengan solat 5 waktu yang dijalaninya. Apalagi kesihatan perut ini sangatlah vital. Lebih dari 80 persen penyakit modern dewasa ini berasal dari tidak terjaganya 'perut'. Makan sembarang makan, dengan pola yang jelek bakal menyebabkan problem kesihatan.

Bersambung… Wudhu’ - Bahagian 3

Artikel terdahulu:

1) Wudhu’ - Bahagian 1

No comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails